Jutaan Umat Muslim Irak Turun ke Jalan Dukung Al-Quran

IRAK,– Jutaan pengikut pemimpin Islam di Irak, Sayyid Muqtada Al-Sadr, turun ke jalan melakukan aksi demonstrasi di Provinsi Karbala, Irak Tengah, Jumat (28/7/2023) waktu setempat.

Aksi jutaan umat Islam Irak ini dilakukan untuk menjawab seruan mendukung Al-Qur’an dan mengutuk pelanggaran pada kesucian umat Islam yang disampaikanSayyid Muqtada Al-Sadr.

Perwakilan internasional Serikat Pers Republik Indonesia, Hussein Almslmawi melaporkan dari Irak, bahwa, demonstrasi ini unik di dunia  Islam. Al-Qur’an adalah  kitab Allah Ta’ala dan simbol setiap muslim di dunia,  tidak hanya untuk  umat  Islam Irak.

Ia juga melaporkan bahwa seruan pemimpin Sadr untuk mendukung Al-Qur’an, bagi para demonstran merupakan posisi  terhormat dan  membanggakan setiap  muslim. Hakikatnya setiap manusia memiliki hak  untuk mempertahankan  kesuciannya, hak ini merupakan hak mutlak dari penguasa langit dan bumi.

Demonstrasi oleh jutaan pengikut pemimpin  Sadr berasal dari  semua provinsi di Irak. Menariknya lagi, meskipun suhu mencapai kurang lebih 50 derajat celaius, justru kerumunan makin bertambah besar dari berbagai daerah di Irak.

Tujuan aksi ini sama, yaitu untuk mengekspresikan kecaman atas tindakan memalukan, tidak bermoral yang diizinkan oleh pemerintahan negara barat dengan dalil kebebasan berpendapat dan berekspresi.

 

Para demonstran memganggap, tindakan ini (pembakaran Al-Quran)  justru meremehkan dan  memprovokasi  perasaan  lebih dari  2 miliar Muslim di seluruh  dunia dengan melanggar hak-hak  mereka tanpa peduli dan menghormati hak asasi  manusia. “Penggambaran atas tindakan ini menjurus sebagai rasisme dan diskriminasi,” ujar salah satu demonstran.

Almslmawi juga menggambarkan demonstrasi yang diserukan oleh Pemimpin Sadr dan para pengikutnya sebagai demonstrasi yang damai, sah dan  legal,  bukan bertujuan menghasut atau bertopeng politik.

Demonstrasi ini merupakan reaksi  alami setiap muslim yang bangga dengan  agamanya,  karena Al-Qur’an adalah simbol setiap Muslim. Keinginan mempertahankan kesucian Al-Qur’an tidak hanya berlaku bagi umat muslim di Irak, namun meliputi setiap manusia yang beragama Islam.

Baca Juga:  Operasi Ketupat 2021 Polres Luwu Timur: Polri Turunkan 155.005 Personel Gabungan

Lebih lanjut Almslmawi, menambahkan dalam laporannya, bahwa beberapa waktu lalu Pemimpin Al-Sadr telah meminta dan menyerukan kepada seluruh rezim pemerintah dan masyarakat negara Islam untuk  mengambil langkah serius dan tegas dalam menghentikan pelanggaran terus-menerus terhadap  agama   Islam dan  kesuciannya. Juga menyerukan negara Islam dunia membuat undang-undang yang menghukum siapa saja dengan tindakan sengaja menyerang dan melanggar kesucian Al-Quran.

Berbanding terbalik dengan negara barat, di Irak dan banyak negara Arab dan Islam yang memiliki banyak sekte dan kelompok agama lain, justru dapat hidup secara bebas dalam menjalankan peribadatan keagamaan mereka.

Hukum melindungi mereka, dan tidak diizinkan secara hukum siapapun untuk melanggar keyakinan mereka.

Sayyid Almslmawi  juga menggambarkan sikap  al-Sadr dan  para pengikutnya berasal dari keprihatinan dan kecintaannya yang mendalam terhadap agama Islam.  Dia mengatakan bahwa Pergerakan Sadris kali ini telah membuktikan Islam sejati mereka serta iman mereka yang sebenarnya dalam posisi  terhormat dan unik. (Hussein/Red)

Komentar Anda